September 21, 2023
Home » Michelle Obama Mengungkapkan apa yang Membuatnya Depresi dan Bagaimana Hubungannya dengan Putri-putrinya Berubah

Mantan ibu negara itu muncul di sampul majalah People edisi terbaru

Setelah menderita “depresi tingkat rendah” lagi pada bulan Agustus, Michelle Obama membuka diri tentang kesehatan mentalnya dan berkumpul untuk berbagi detail intim tentang waktu keluarganya di karantina.

Mantan ibu negara ini ditampilkan dalam People edisi minggu ini (di kios koran 12 Maret) dan menjelaskan bagaimana peristiwa baru-baru ini di tahun 2020 telah menantang kesehatan mentalnya. Wawancara itu dilakukan berbulan-bulan setelah pria berusia 57 tahun itu muncul di podcast Spotify, “The Michelle Obama Podcast,” dan mengungkapkan bahwa dia baru-baru ini memperhatikan bahwa dia terbangun di tengah malam dengan perasaan grogi.

“Depresi pada saat-saat seperti ini bisa dimengerti. Saya harus mengakui apa yang saya derita, karena sering kali kami merasa harus menutupi sebagian dari diri kami, dan kami selalu harus maju dan terlihat seperti tidak mengayuh. Keras di bawah air,” katanya kepada majalah itu.

Antara pandemi dan gerakan Black Lives Matter, banyak hal yang harus dipikirkan Obama di tahun 2020. Dia sekarang menyadari bahwa dia perlu memberi dirinya ruang untuk memproses segalanya.

“Kesehatan mental berarti ini,” katanya. “Kamu memiliki tingkat kesulitan dan stagnasi yang tinggi.” “Apa yang saya katakan kepada putri saya adalah bahwa salah satu hal yang membuat saya kembali adalah saya cukup dewasa untuk mengetahui bahwa segalanya akan menjadi lebih baik.”

Selama pandemi, keluarga Obama menghabiskan banyak waktu dengan kedua putri mereka, Malia, 22, dan Sasha, 19, mengisolasi diri bersama di rumah mereka di Washington, D.C., dan Kebun Anggur Martha, Massachusetts.

Malia, seorang peneliti Harvard, dan Sasha, seorang mahasiswa tingkat dua di University of Michigan, sama-sama mengikuti kelas online selama pandemi, sebuah dinamika yang menarik bagi Obama sebagai seorang ibu.

Dia berkata: Putri kami seharusnya mengosongkan rumah saya. “Saya merayakan mereka membangun hidup mereka dan memberi saya ruang emosional untuk membiarkan mereka pergi. Nah, mereka kembali!”

Namun, Obama memanfaatkan waktu mereka bersama.

“Kali ini memungkinkan kami mencuri momen dengan gadis-gadis kami,” katanya. “Saat-saat penyembuhan itu sangat berarti bagi kami dan saya pikir itu membuat hubungan kami dengan anak-anak kami semakin kuat.”

Hubungan Obama dengan putrinya tumbuh seiring bertambahnya usia, dan dia menikmati kesempatan untuk melihat mereka tumbuh dewasa.

“Ada hal-hal tentang tumbuh bersama anak-anak Anda dan memiliki hubungan yang berbeda dengan mereka,” katanya. Mereka tidak pulang dengan aturan yang sama karena saya tidak ingin mereka kehilangan kemandirian. “Mereka kembali sebagai wanita muda, dan percakapan kami lebih peer-to-peer daripada ibu-anak perempuan.”

Pusat Informasi Terkini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *