April 19, 2024
Home » Waspadai Peristiwa Bulan Maret: Harga Bitcoin Menurun

Harga Bitcoin (BTC) berjuang untuk menembus di atas $51.000 pada 8 Maret karena imbal hasil Treasury AS naik lagi, sementara indeks dolar AS (DXY) mencapai level tertinggi dalam lebih dari tiga bulan.

Pasar saham global, termasuk saham di AS dan Asia, jatuh bersamaan dengan stimulus Senat AS yang meningkatkan kekhawatiran inflasi.

Contents

Mengapa Bitcoin mundur dari masalah inflasi?

Seperti yang dijelaskan oleh analis pasar Welt Holger Zschaepitz, pasar obligasi bergejolak karena imbal hasil US Treasury 10-tahun naik menjadi 1,6% setelah berita stimulus.

Volatilitas di pasar obligasi secara alami mengarah pada penjualan aset berisiko, yang memengaruhi saham dan mata uang kripto. Analis menulis:

Volatilitas obligasi berlanjut karena imbal hasil 10 tahun di Amerika Serikat naik mendekati 1,6 persen karena paket fiskal AS senilai $1,9 triliun dikombinasikan dengan data perdagangan China yang kuat memicu kekhawatiran inflasi.

Bitcoin melihat momentum yang lemah karena dolar AS pulih dan imbal hasil Treasury naik.

Saham dan Bitcoin telah berkorelasi erat dalam beberapa minggu terakhir, kemungkinan karena prospek keseluruhan yang semakin tidak menguntungkan.

Peter Brandt, seorang trader forex dan berjangka lama, mengatakan bahwa dia telah melihat banyak interaksi dalam karirnya. Namun, dia mengatakan hubungan bilateral bisa berakhir “secara besar-besaran”.

Oleh karena itu, di masa mendatang, Bitcoin dapat bergerak bersama saham karena pasar bereaksi negatif terhadap hasil Treasury yang lebih tinggi. Namun dalam jangka waktu yang lebih lama, jika korelasinya mulai melemah, tren naik Bitcoin dapat menguat dan mendapatkan lebih banyak momentum. Dia berkata:

“Dalam 46 tahun perdagangan saya, saya telah melihat banyak korelasi suci datang dan pergi. Emas vs. Yen atau USD atau saham. Perak vs. emas. Suku bunga vs. saham atau emas. Bitcoin untuk apa saja. Dll. “Saat itu korelasi berakhir, Anda seringkali tidak perlu menjadi besar. Pelajari setiap pasar menggunakan cetak biru Anda.”

Namun, bulan Maret bisa menjadi bulan yang lambat untuk Bitcoin karena diperdagangkan dengan volatilitas yang rendah.

Apakah akan turun lebih jauh?

Jika pasar tradisional jatuh, para pedagang tampaknya menunggu koreksi Bitcoin yang lebih luas dalam waktu dekat.

Misalnya, nama panggilan trader cryptocurrency Luma mengatakan penurunan jangka pendek ke $48.000, level support utama, tidak dapat dikesampingkan jika pasar terus melemah lebih lama. Dia menulis:

“Basisnya masih terbentuk, saya suka dengan apa yang terjadi. Satu-satunya kekhawatiran adalah korelasi sementara dari pasar lama, jadi jika kita membersihkannya besok, saya perkirakan kita akan melihat lagi di bagian bawah atau EQ minimum di $48K. Berdagang Mudah, lebih fokus pada BTC dan $ETH.”

Kunci untuk Bitcoin minggu ini adalah apakah DXY mundur setelah reli selama seminggu, memberikan ruang pasar yang menghindari risiko untuk kelegaan.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph sebelumnya, imbal hasil Treasury juga dekat dengan area resistensi utama, dan jika ditolak, Bitcoin dapat pulih dalam jangka pendek dan naik di atas area resistensi utama berikutnya di $52.000 dan $53.000. .

Pusat Informasi Terkini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *