Mei 18, 2024
Home » Pria Ini Menghabiskan 10 Tahun Merawat Kucing Terlantar di Kawasan Nuklir Fukushima

twists.com – Sudah satu dekade sejak gempa dan tsunami yang memicu bencana nuklir Fukushima Daiichi, kecelakaan nuklir terburuk sejak Chernobyl. Sejak itu, Sakai Kato menyelamatkan kucing dari warga yang melarikan diri dari bencana alam. Kato memelihara 41 kucing di propertinya dan telah menguburkan 23 kucing lainnya di kebunnya. Dia juga menyelamatkan seekor anjing bernama Puchi.

Sebelum kecelakaan itu, Kato memiliki sebuah perusahaan konstruksi kecil di tanah milik keluarganya selama tiga generasi. Hubungannya dengan tanah adalah bagian dari apa yang membuatnya bertahan sementara 160.000 orang lainnya dievakuasi. Kato mengatakan keputusannya diperkuat setelah menemukan hewan peliharaan mati di rumah terlantar dan menyadari bahwa seseorang harus merawat mereka yang tertinggal.

Kini Kato menghabiskan hari-harinya tanpa air mengalir di komunitas kecilnya yang dikarantina. Setiap hari dia pergi ke toilet umum dan mengisi botol air di mata air di pegunungan terdekat. Kato mengatakan bahwa meskipun hidup sederhana ini untuk dirinya sendiri, dia menghabiskan sekitar $7.000 sebulan untuk ternaknya. Selain Pucci dan kucing rumahan, Kato juga menyediakan makanan panas untuk kucing liar di propertinya. Ia bahkan memberi makan babi hutan yang berkeliaran bebas di kawasan itu.

Pengabdiannya pada babi hutan membuat Cato bermasalah dengan hukum. Pada 25 Februari 2021, dia ditangkap setelah melepaskan seekor babi dalam perangkap yang dipasang pemerintah Jepang. (Pada saat penulisan ini, tidak diketahui apakah dia masih dalam tahanan.) Sejak penangkapannya, para tetangga mulai mengincar hartanya. Sekembalinya, dia pasti akan melanjutkan bisnisnya merawat hewan peliharaan yang terlupakan di Fukushima.

Pusat Informasi Terkini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *